My Blog

My WordPress Blog

The Puzzle Game of Life

The Puzzle Game of Life


Cerita pendek terbaik dalam talian
Permainan teka-teki hidup



Kehidupan bukan cara yang lancar untuk berjalan. Anda mungkin mendapati diri anda berjaya, mantap dan padat dalam hidup anda, jadi anda boleh menghabiskan seluruh kehidupan anda dengan selesa. Anda salah. Jika anda membimbing hidup anda dengan cara anda sendiri, kesukaran datang dari luar biru. Anda akan mendapati segala-galanya rosak. Apapun keadaan yang anda fikirkan, dalam situasi baru, mereka tidak berbuat apa-apa.

Nama saya Lohan. Saya seorang lelaki berusia 35 tahun yang sudah berkahwin. Saya mempunyai ceramah enam tahun dan seorang anak lelaki. Saya tinggal di bawah bumbung yang sama dengan ibu bapa saya. Saya setia kepada isteri saya. Tetapi pada masa ini saya mempunyai tanda tanya besar mengenai kesetiaan saya. Tanda soal ini adalah satu cabaran kepada kehidupan saya yang aman. Saya tidak tahu bagaimana untuk mengatasinya. Saya tidak tahu apa yang perlu saya lakukan. Saya suka isteri saya sangat. Saya juga tidak mahu kehilangan dia dan anak saya.

Sneha adalah rakan terbaik saya di sekolah rendah. Ayahnya adalah kawan ayah saya. Jadi kita saling kenal dari usia dini. Kami hampir sama dengan usia. Kami pergi ke sekolah yang sama, universiti yang sama. Saya mempunyai banyak kawan di sekolah tetapi dia istimewa kepada saya. Kerana dia dapat merasakan emosi saya, keadaan mental dan cara berfikir. Dia tahu saya lebih baik daripada saya. Oleh itu, kami adalah kawan rapat walaupun pada masa remaja yang sukar. Dia tidak mempunyai perasaan seperti perempuan lain. Mungkin kerana itu persahabatan kami sangat kuat. Kami memainkan permainan dalaman bersama, dua kelas universiti, dan menonton filem. Walaupun saya berlatih bola sepak atau kriket dalam pasukan sekolah, dia menanti saya jadi saya pulang bersama selepas latihan.

Adakah anda fikir kita adalah sepasang burung cinta yang manis? Nah! Saya memberitahu anda, semua orang di sekitar kita menganggap bahawa walaupun ibu bapa kita tidak terkecuali. Tetapi mereka salah. Kami hanya sahabat baik. Saya tidak suka burung cinta kepada satu sama lain. Namun, atas permintaan saya dia memperkenalkan banyak kawannya dengan saya untuk memilih seorang teman wanita. Jadi saya bertemu dengannya dan merasakan makna "pada pandangan pertama". Saya jatuh cinta kepadanya pada hari pertama dan merasakan sebaliknya berlaku juga. Saya berumur 19 tahun dan dia berumur 18 tahun. Sekarang saya berusia 35 tahun dan dia adalah isteri saya. Tetapi kini kita cintai antara satu sama lain kerana kita berada di laut cinta pertama.

Seperti yang saya katakan sebelum ini, hidup adalah bahawa berjalan bukan cara yang sangat lancar. Sekiranya hidup memberi anda persembahan yang indah di persimpangan tertentu dengan cara ini, ia akan mengambil sesuatu daripada anda untuk kos pembentangan itu. Saya suka hidup saya tetapi kehilangan sahabat saya.

Saya terlalu sibuk di dunia baru untuk melihat bahawa saya tidak banyak memberi perhatian kepada Sneha. Pada mulanya terdapat sedikit jurang antara kami, dan jurang ini meningkat dengan masa. Apabila saya perasan ini, sudah terlambat. Selepas tamat pengajian, Sneha pergi ke luar negara untuk pendidikan tinggi tanpa berkata "Selamat tinggal" kepada saya. Apabila Sneha berkumpul dalam keluarga tiga bulan selepas meninggalkan negara, saya tahu mengenainya dari ibu bapanya. Sakit tajam segera menutup saya. Malam itu, saya menyedari bahawa ia adalah kesalahan saya. Saya sangat sibuk dalam hidup saya dan berkahwin dengan cintaku sehingga saya tidak dapat melihatnya selama tiga bulan. Ia sangat jarang berlaku untuk kawan rapat.

Selepas itu, perjuangan untuk perdamaian dalam kehidupan bermula. Seluruh episod Sneha turun di dalam bilik gelap saya. Selepas pensiun ayahnya, ibu bapa Sneha mula tinggal di Delhi, di mana mereka menetap sebagai profesor universiti. Sneha tidak melihat saya, walaupun kehidupan kolej tidak mengganggu saya. Dia meninggalkan sahabatnya tanpa berkata "Selamat tinggal."

Minggu lepas saya pergi ke majlis perkahwinan untuk salah seorang kawan kuliah saya. Sepuluh tahun kemudian, saya bertemu dengan Sneha. Dia telah berubah cukup untuk mengenali saya sebagai bekas sahabat saya. Dia mengembangkan wataknya mengikut pekerjaannya. Pada mulanya dia mula menghindari saya di pesta. Tetapi saya memaksa dia bercakap dengan saya. Saya bertanya mengenai suaminya. Dia melemparkan ekspresi aneh yang tidak sedih atau sedih, dan dengan senyuman palsu dia memberitahu saya bahawa menjadi seorang wanita tunggal gembira.

Ia tidak selesa untuk saya. Dia bukan kawan baikku Sneha. Ungkapan dengan bangsa bercampur tidak diketahui sama sekali. Kepada saya senyuman palsu itu sangat luar biasa kepadanya.

Selepas parti itu, saya bertanya ketika saya berada di rumah. Saya tidak perlu mengatakan apa-apa. Kami keluar dari dewan perkahwinan menuju tempat letak kereta. Ia adalah malam yang terang bulan. Di bawah cahaya bulan terang, saya melihat air mata mengalir pipinya. Dengan serta-merta ia menjadi jelas kepada saya bahawa seluruh langit bersinar tanpa awan.

Pemandangannya yang menyakitkan masih membunuh saya. Dia bijak dengan semua perasaan dan keadaan mental saya. Tetapi saya juga cuba memahami perasaannya dengan betul. Tetapi itu bukan kesalahan saya. Saya tidak merasakan yang sama kepadanya. Tetapi sekarang saya hairan dengan perasaan saya. Semua yang saya fikirkan, segala-galanya salah. Seluruh dunia saya telah berubah. Saya tidak boleh berfikir lebih jujur. Saya tidak tahu apa yang perlu saya lakukan. Saya tidak mahu kehilangan isteri dan anak saya. Saya juga tidak mahu kehilangan kawan terbaik saya.
________________

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *