Seluar pendek lucu dalam talian
Tidak dimaksudkan

Praveen Sharma adalah lelaki kacak berusia 35 tahun. Isterinya adalah wanita cantik berusia 30 tahun. Mereka tidak mempunyai anak. Encik Shama adalah orang yang menyeronokkan. Dia sentiasa gembira dalam apa jua keadaan. Dia menghadiri semua pihak yang dijemput dan menikmati pesta dengan wanita lain. Isterinya, Puan Shama, tidak menyukai suaminya seperti ini dengan wanita lain. Dia sangat mencintai suaminya. Cinta ini iri kepada perempuan-perempuannya. Encik Shama tahu itu. Jadi dia berjumpa dengan wanita lain di hadapan isterinya dan pergi menemuinya.

Puan Shama fikir suaminya akan sesat. Se mahu mengawalnya, tetapi tidak ada bukti yang kukuh terhadap perversionnya. Dia tidak melakukan apa-apa di hadapannya yang boleh dihakimi dengan cara ini. Dia mahu melihat kegiatannya dalam ketiadaannya. Se mencari jalan untuk mendapatkannya.

Sekali rakan Shama mengundang mereka pada ulang tahun perkahwinan. Dia dan isterinya memberitahu pasangan Sharma supaya tidak terlepas hari itu. Parti itu adalah pesta kasturi untuk rakan-rakan sahaja.

Pada malam pesta, Puan Shama mengumumkan bahawa dia tidak akan pergi ke pesta. Kerana dia tidak berasa sihat. Encik Sharma melakukan segala-galanya untuk memujuknya. Dia tahu masalahnya. Tetapi dia tidak datang bersamanya. Dia marah. Tetapi dia terpaksa pergi ke pesta sahabatnya. Jadi dia mengambil pakaian dan topeng Spider-Man, dan pergi ke sana sendirian tidak selesa.

Satu jam kemudian dia meninggalkan rumah, dan Puan Shama mengambil topeng dongeng yang mengandungi pasangan dongengnya yang baru dan pergi ke pesta.

Apabila memasuki parti, dia mendapati Spider-Man di tengah-tengah seorang wanita dengan banyak topeng seperti biasa. Muzik keras menghalang anda daripada mendengar perbualan. Dia pergi ke Spiderman dan mula menggoda dengannya. Spiderman dengan cepat mencari tempat yang sesuai untuk bersenang-senang. Mereka pergi ke tingkat atas dan menolak pintu tertutup. Sesetengah lelaki sedang bermain kad di sana. Akhirnya, mereka mendapati tempat yang betul di bilik lain. Akhirnya, Encik Shama mempunyai bukti yang kuat.

Puan Shama pulang pada jam 10 malam. Dia memasukkan boneka pakaiannya ke dalam begnya. Dia membuka pintu utama dengan kuncinya dan mendapati Encik Shama menonton TV di ruang lukisan.

Puan Shama memasuki bilik tidur dan meletakkan beg itu di tempatnya. Kemudian dia kembali ke ruang lukisan. Duduk di sofa bertentangan dengan Mr. Shama. Kemudian dia dengan tenang bertanya kepadanya, "Bagaimana Parti Spiderman?"

"Ia membosankan," jawab Shama.

"Betul?" Tanya Puan Shama. "Apa yang awak lakukan di sana?"

"Saya sedang bermain kad dengan rakan lama saya di dalam bilik, kemudian saya keluar awal, saya bosan tanpa anda."

Puan Shama merasa cemas. Sarafnya berjalan lancar. Tiba-tiba, telefon Mr. Shama mula berdering. Dia mengangkat telefon dan melihat nama pemanggilnya. Ia adalah kawannya Rahul. Dia memberinya panggilan telefon dan berkata, "Apabila saya menerima panggilan, saya meninggalkan telefon saya di rumah, saya tidak ada di rumah."

Puan Shama menerima panggilan itu. Sebelum dia berkata apa-apa, satu suara dari sisi lain datang ke telinganya. Terima kasih banyak. "

Puan Shama tersenyum. Mukanya berubah merah seperti tomato. "Saya isterinya, dia bukan di rumah, jadi saya meletakkan telefon di sini."

"Oh, saya minta maaf, saya fikir ia adalah Pravin, jadi saya memberitahu mereka." Dia menyesal. "Dengan cara itu, Pravin berkata anda sakit. Bagaimana anda? "

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *